Tuesday, September 17, 2019

PR si Mangga Chokanan. Berbuah tapi Lambat Masak

Punya pohon mangga chokanan, saya bersyukur hanya sebulan-dua bulan setelah ditanam langsung muncul bunga. Makin bersyukur lagi karena saksess lanjut berbuah. Hitung-hitung sampai belasan.

Nah setelah berbuah, ternyata ada pekerjaan rumah lainnya. Pertama, saya cermati sebagian buah-buah mangga rontok. Oke lah, saya usahakan untuk mengatasinya dengan menyemprotkan larutan Gandasil B. Alhamdulillah, masih ada 6-7 buah yang bertahan.

Kedua, enam tujuh buah itu sepertinya pertumbuhan pemasakannya lambat. Sudah lebih dari 3 bulan kok belum ada semburat kuning ya. Untuk yang ini, saya belum menemukan solusinya.

Saya juga belum mencoba-coba perlakuan atau semacam treatment misalnya semprot ethrel untuk memacu pemasakan. Pertimbangannya, ini kan masa berbuah pertama sejak pohon ini ditanam.

Konon, panen buah pertama memang biasanya kurang optimal. Nah nanti di masa panen-panen berikutnya akan lebih bagus lagi.

Ketiga, ketika pohon mangga di sekitar kampung sudah pada muncul daun-daun baru, chokanan saya belum ada daun anyar. Pertambahan tunas juga tidak ada. Saya rada was-was apakah pertumbuhan vegetatifnya terganggu seperti pertumbuhan akar, batang, cabang dan daun.

Ikhtiar yang saya lakukan memupuknya dengan pupuk kandang (kohe - kotoran kambing yang sudang matang), menggemburkan tanah dan menyiram dengan larutan pupuk MKP dan KN03 Pak Tani.

Jika belum ada hasil, opsinya adalah semprot larutan hormon sitokinin yang berguna untuk  merangsang percabangan dan daun baru, juga memperbaiki jaringan batang yang rusak. Di Bukalapak dan Tokopedia, harga sebotol Sitokinin Murni Rp 25.000.

Keempat, sejak dua hari lalu muncul getah kuning kecoklatan dari batang. Waduh kena penyakit kulit penggerek batang alias sering disebut blendok nih. Sependek yang saya tahu, gangguan ini disebabkan oleh hama kumbang Xyleborus Affinis. Si kumbang jahat ini membuat lubang dan dari bekas lubangnya keluar getah.

As soon as possible, penanganannya dengan insektisida Furadan atau Decis. Disarankan pula korek lubang atau terowongannya dan semprotkan langsung ke serangganya.

Alternatif pakai semacam predator si hama. Istilahnya mengirim pasukan antagonisnya yaitu metarhizium atau bakteri merah. Jika ada luang, coba pula Beauvaria Bassiana yang kemasanya bertulis Natural BVR produk Nasa. Semprot ke seluruh bagian tanaman kecuali akar, tapi jangan membuat larutan bercampur pestisida lainnya. Cara kerjanya, bakteri BVR yang akan bekerja aktif sendiri mencari sasaran. Susupi, cari, lacak, musnahkan! :D

Meski mengalami gangguan, setidaknya mangga saya tidak terpapar kendala dalam berbuah. Munculnya tongkol-tongkol bunga dan buah kemarin membuat saya nyicil ayem hehehe.

Kalau misalnya pohon buah terkena masalah pembuahan, langkah yang bisa dilakukan gemburkan tanah, beri pupuk kandang, cukup kebutuhan air, jangan sampai kekeringan. Jika hal-hal itu sudah terpenuhi tapi pohon belum juga berbuah maka perlu penyemprotan Paclobutrazol untuk merangsang pembuahan.

Oya, dari beberapa buah mangga yang sejatinya belum matang, saya coba memetik dua butir. Satu saya iris dan cicipi, kabar baiknya meski belum masak tapi ternyata tidak terlalu masam.

Lalu satu butir lagi saya eram 2-3 hari pakai kertas koran. Ee ndilalah, saya kupas sudah rada kuning dan icip ternyata manis hehehe. Chokanan memang benar-benar seperti gelarnya: mangga madu, manis menggigit, lembut kayak mentega kendati belum 100% matang. Alhamdulillah.

Salam berkebun dari Bogor :)

1 comment: