Tuesday, November 9, 2010

I do not believe in mood













HARI ini, meski jemari sudah nangkring di atas keyboard, bisa jadi ketukan tidak juga terdengar. Alih-alih menulis, tetikus-lah yang lebih banyak diseret-seret ke sana kemari.

Keluyuran menengok blog kawan-kawan, menelisik kabar Merapi, Mentawai, kedatangan Obama yang bikin macet Jakarta. Juga nguping Marisa Haque yang berceloteh soal Vina Panduwinata dan Memes.


Inginnya mendapat inspirasi pelatuk untuk bercerita di teras blog, saya malah asyik berselancar sambil diam-diam menyalahkan mood.

Aih... saya nggak percaya (banget-banget) ama mood dan saudaranya, moody.

Bergegas menulis, menuntaskan pekerjaan, menyampaikan pesan dan titipan atau ragam kegiatan lainnya, sejatinya bukan semata digerakkan oleh suasana kebatinan yang semu.

Bisa jadi semu. Karena, jujur saja, saya sih mampu memanipulasi 'malas' menjadi ungkapan, "Nggak mood!" Cape deh... :D

Bukan berarti saya kebal dan senantiasa menggebu-gebu bersemangat dalam menulis postingan blog. Saya juga seperti sampeyan, sis dan bro hehehe

Cuma, saya juga yakin dengan pengkondisian yang bisa menyulap malasnggakngapangapain menjadi satu dua postingan. Dan, bahkan artikel buat tempat kerja. :)

Paksain!

Ya, belajar dari atmosfer pekerjaan, menulis bisa didorong atau malah diseret dengan pemaksaan. Ini tanpa tanda kutip. Nihil kiasan. Penuh makna denotatif.

Saya pernah memergoki satu artikel wawancara dengan JK Rowling yang menggarisbawahi soal mood. Kurang lebih sambil terkekeh dia bilang begini, "Saya tidak mau mengikuti mood. Harus ada sedikit dorongan sengaja untuk menulis." on purpose gitu-loh

Ia juga berusaha menciptakan atmosfer yang enak dan nyaman untuk mulai atau melanjutkan karyanya. Jangan pula merasa terburu-buru, sambungnya.

Posting ini juga diawali kekosongan. Lamunan hampa meski retina mata menangkap barisan kata serta data di Kompas, Bisnis Indonesia dan Neraca, baik edisi cetak atau versi online.

Toh, akhirnya saya sampai juga di baris ini. Salam blogger!

19 comments:

  1. Jadi inget temen merajut saya. Waktu dia tanya saya lagi rajut apa dan saya jawab lagi ga mood, dia bilang gini "Jangan diatur sama mood, tapi kita yang ngatur mood"

    ReplyDelete
  2. ...akhirnya sampai juga di baris ini...:)

    dari tidak adanya ide bwt menulis apa, eh..malah jd ide dng menceritakannya...
    semoga slalu bs menciptakan atmosfer mood agar terus bs menulis dengan nyaman...hehehe

    ReplyDelete
  3. hehehehehe..... kayaknya si moody harus diikat erat2 biar ga pergi mas....

    alhamdulillah...akhirnya sampai juga dibaris ini....

    ReplyDelete
  4. Menulis dipaksakan terkadang hasilnya juga bisa maksimal, malah orisinil dan lain dari yang lain.
    Apapun itu kondisinya, yag terpenting adalah semangat untuk berbagi...

    Salam

    ReplyDelete
  5. kalo saya biasanya ngebayangin pak. kira-kira tadi ada kejadian menarik apa ya? jadi deh tulisan. gheheheh.

    ReplyDelete
  6. salam kenal gan, kunjungan balik ditunggu di sini http://ramlannarie.wordpress.com/ dan http://ramlannarie.blogspot.com/

    ReplyDelete
  7. asswrwb.... emang bukan slh si moody kok, krn kl bs mengalahkan si moody ini, alias sedikiiit aja dipaksa, pastilah si moody ini sgr pgr wush..wush..salam blogger, heheheh.wassalam.

    ReplyDelete
  8. so inspiratif..

    untuk penulis amatir macam saya ini, sering kali distir oleh mood. memang susah sih (saya akui). kadang saya mencoba menulis bebas/ ngelantur gitulah... tapi kadang untuk nulis bebas pun susahnya...hehe

    salam blogger.

    ReplyDelete
  9. Awalnya dari gak mood. Finally jadi ulasan yg justru lugas dan menyenangkan.
    Yuph...naluri jurnalist yg menghindari 'inflasi mood'
    Salam sobat :)

    ReplyDelete
  10. artikel yang bagus..
    salam kenal ya.. ditunggu ya komentar baliknnya di blog saya :)

    ReplyDelete
  11. Ehm mungkin kita bikin purpose atau rubah mindset. NgeBlog menjadi sebuah kebutuhan. Need not wants...

    jdi sehari tanpa ngeBlog gmana gitu mas.
    Tapi memang susah sih menuju kesana. wkwkwk

    ReplyDelete
  12. mood gak mood, postingan harus jalan terus walau sebulan sekali....he...he

    ReplyDelete
  13. wah aku kyknya dpt inspirasi jg nih dr JK Rowling, jadi jgn terpaku pada mood tp berusaha gmn supaya merubah suasana di hati kita.
    Makasih ya.

    ReplyDelete
  14. Ngikut-ngikut anda, pak, kalau saya bisa merubah malas menjadi "Aduh, tak ada inspirasi." hahahaha itu yg sering saya utarakan tiap hari.

    Wah Ibu JK nambah satu inspirasi saya nih, "Saya tidak mau mengikuti mood. Harus ada sedikit dorongan sengaja untuk menulis."
    Mantaph....

    Oh ya perkenalkan, saya blog baru "commoncyber.net". Site yg bakal mengulas segala ttg software, earn money from internet, serta hot news dr dunia maya. Sitenya support dua bahasa, inggris dan Indonesia. Kalau ada waktu, yuk kapan-kapan mampir. Jalinan persahabatan. ^__^

    ReplyDelete
  15. salam blogger deh buat inung....
    inung top abis hehehe...

    tapi nung....
    aku belum bisa nih yg ttg URL itu loh....
    kasih tau ya caranya
    mau berguru dulu deh ma inung :)

    ReplyDelete
  16. Duh, ngerasa nih mas..hihi

    Aku orangnya moody banget. Jadi malu.. :D

    ReplyDelete
  17. tuLisannya kerasa banget kaLo Lagi nggak mood nuLis, soaLnya enggak seperti biasa2nya tercermin kaLo Mas Inung Lagi ngemood jempoL :))

    ReplyDelete