Saturday, November 13, 2010

Sepatu Bau tak Sedap, Teh Celup, Oprah Winfrey dan Dr Oz


APAKAH berarti presenter kondang Tante Winfrey bersepatu bau ketika menyeduh teh? Apakah dia pusing mikirin sepatu baunya dan take-a-break dengan minum teh sore-sore? Atau dia dan Dr Oz memperebutkan sepatu bau demi secangkir teh? Olala, bukan itu semua irisannya.


Satu episode talk-show Oprah Winfrey menampilkan bintang tamu Dr Oz. Sejatinya ia juga periodik nongol dalam acara bincang-bincang itu meski tidak setiap saat.

Kebetulan yang saya tonton sesi menjawab pertanyaan dari pemirsa soal bagaimana solusi bagi sepatu (dan kaki) yang bau.

Praktisnya, dokter menjelaskan hal itu disebabkan oleh keringat. Sementara kondisi keringat satu orang dengan yang lain berbeda. Pantesan, usai melepas sepatu, kita mencium bau menyengat dari alas kaki sedangkan milik teman kita tidak berbau. Saya sendiri sih tengah-tengah hehehe *sedikit berbau*

Sebelumnya, pernah juga membaca iklan bubuk penghilang bau kaki dan sepatu dalam kemasan botol. dan semprot Tinggal ditaburkan dalam sepatu, beres. Kata iklannya sih.

Cuma, kalau dibayangin, bukankah, bubuk itu akan terus tertinggal di sepatu dan kita sedikit repot untuk membersihkan bagian dalam sepatu.

Paparan Dr Oz ternyata tidak mengarah pada penggunaan bubuk atau semprotan apapun. Solusinya malah datang dari dapur kita.

Pertama, untuk kaki bau. Rendam dalam air hangat yang ditaburkan teh seduh. Lakukan rutin.

Kedua, bagi sepatu berbau tajam setelah kita pakai. Nah, ini juga solusi kaki bau yang diterapkan pada sepatu.

Rendam dalam air seduhan teh.*_*

Ambil dua kantong teh celup,sembarang merk, dan masukkan atau taruh begitu saja di bagian dalam masing-masing sepatu. Kanan cukup satu, begitu juga kiri. Jangan pake diseduh lho! :) ambil dan taruh.

***
Bagaimana teh bekerja? Is it worked?
Saya jawab pertanyaan terakhir dulu: Yes, saya sudah membuktikannya. Meski awalnya separuh penasaran, setengah skeptis, persis sampeyan ketika membaca ini hihihi *ngaku saja deh hehehe*

Penjelasan Dr Oz, karena teh mampu menyerap bau tak sedap itu. Salah satu unsur dalam teh, saya lupa namanya, yang mengambil peran ala vaccum cleaner itu.

Lantas, satu kantong teh celup bisa untuk berapa hari? apakah sekali pakai?
Pengalaman saya, satu potong bisa untuk satu bulan. Yes, satu bulan. Kalau mau diganti seminggu sekali ya oke saja.

Ketika sepatu kita pakai, simpan tehnya dan masukkan lagi nanti.


Sejalan dengan siklus aktifitas, menanggalkan sepatu biasanya usai bekerja atau sekolah, masukkan teh celup begitu kita lepas. Katakanlah, sore atau malam. Biarkan bekerja sendiri semalaman.

Selain bau berangsur hilang, efek lainnya adalah bagian dalam sepatu juga terasa kering. Artinya teh celup mampu menyerap kelembaban sepatu. :)

Btw Dokter Oz selalu tampil menarik, bahasanya populis, komunikatif dan menjawab dengan lugas sembari bercanda serta apa adanya. Meski ia punya spesialisasi, beragam pertanyaan dari pemirsa ia paparkan. Ia juga seorang muslim. Saya tahu hal terakhir ini dari salah satu artikel panjang di harian Republika.

DISCLAIMER:
Oiya, Dokter Oz, Oprah Winfrey dan saya juga tidak menyarankan kita menyeduh teh celup bekas sepatu ini qeqeqe. Apalagi menyeduh sepatunya.

Di luar itu, tips ini terbukti bekerja dengan baik. "Trust me, it's work!" kata saya sambil menahan nafas memampatkan perut sickpack ala L-Men *haiyaaaa...*

Ssttt... lima kata terakhir 100% hoax, bisik istri saya yang ogah mengamini manipulasi statistik lingkar perut suami tercintanya :D

17 comments:

  1. huahahahahaha..

    Kalau saya sih sudah lama ga pakai sepatu. Emang paling males pakai sepatu. Kalau ke kampus palingan pakai sendal. sendal yang agak keren tentunya. jadi.. sepertinya sudah dua tahunan kaki saya tidak menyentuh sepatu. (emang siapa yang nanya?)hehehe

    ReplyDelete
  2. ++ Huda Tula:
    Saya, seperti kaum buruh kantor lainnya, juga naruh sepasang sandal di kantor. Berangkat kerja pakai sepatu, begitu absen langsung ganti sandal.

    Nggak gerah dan leluasa kalau mau ke mushola qeqeqe *satu dari ribuan alasan :D*

    ReplyDelete
  3. Wah, kyknya patut dicoba nih pak.
    Walaupun, jujur, kaki ini gak terlalu memberikan aroma-aroma yang semerbak. Tapi, untuk pencegahan..

    Pak Inung suka nonton Oprah ya?
    Saya tiap mau nonton gak pernah kelakon. Hehehehehe.

    Salam persahabatan. Jalinan kawabn bloger Catatan Bumi.

    ReplyDelete
  4. Eh pak, nama lengkap dokternya siapa? Kalau dengar kata OZ, saya jadi berasa ingetnya sama kisah di sebuah film jadul.

    Tips n triknya menarik, tp sayang, saya udah lama pensiun dari sepatu. Maklum sekarang kerja lebih sering di depan komputer di kediaman sendiri. Mungkin 6 bulan lagi, baru saya jajal dan praktekin nih tips.

    Makasih infonya pak.

    CommonCyber.net - Computer, Monetize, and Cyber World

    ReplyDelete
  5. hkhkhkhkkhkhkhkh
    <<pelajar pengguna sepatu tiap hari min 8jam

    ReplyDelete
  6. sepatu aku tiga..hhh..dua resmi buat kondangan, satu sepatu gunung dan jika ngantor pake sendal gunung aja..hhhhhhhh.....slow dan santai rasanya, soalnya pake sepatu juga di office harus lepas...kek mesjid...

    ReplyDelete
  7. + Bumi Al Fatah:
    Trims, sepatu sy juga nggak tll berbau (dalam hitungan 5 menit qeqeqe).Cuman, karena malas nyuci cepatu rutin, ya lama2 lumayan semerbak juga :))

    +Common Cyber:
    Sepertinya enak juga punya kerja WAH :) WAH: work at home :D

    +Acid:
    jadi inget dulu waktu masih sekolah, abis pelajaran olahraga lalu melepas sepatu bareng kawan-kawan... breeeengggg... baunya bikin bersin qeqeqe

    +Belantara Indonesia:
    Selain kayak di mesjid, juga seperti masuk kolam renang :) santai dan ademmmm :)

    ReplyDelete
  8. mantaf mas.... waaah,,, tapi sayang... sepatu2 ku banyak yg ga kepakai... sepatu kets juga sekarang malas make'nya... yang paling nyaman pake sandal jepit..wkwkwkwkwk

    btw,ini serius loh, aku ada masalah, tolong ditanya juga ke dokter OZ, cara agar sandal jepit ga cepat kotor gimana ya?????

    ReplyDelete
  9. Wah aku baru tahu kalo teh bisa menghilangkan bau pada sepatu & jgn lupa follow balik ke blog saya

    ReplyDelete
  10. sepatunya kereeen banget bro....
    gw naksir ama tuh sepatuu...
    bau gak yaa hahaaa

    ReplyDelete
  11. Assalamu'alaikum Kang

    Kebetulan sejak 98 hari-hari udah ndak pernah pake sepatu, kecuali kalo ada kondangan. Jadi jelas tidak sampai menimbulkan bau.

    Pantas saja kemarin ada relawan Merapi saya lihat ada teh celup di dalam maskernya

    ReplyDelete
  12. Salam
    Senyum2 sendiri kawan pas saya baca postingan pa Inung ini..Dari sepatu yg mengeluarkan aroma semerbak mambu, teh celup dan sepasang sendal jepit sampe kata2 iklan susu otot numpang pula disini...

    Salam kawan

    ReplyDelete
  13. hehehe..tapi kalau sayang sama teh bekas sepatu, boleh juga diseduh sekalian *Sepatu seduh juga kali aja enak rasanya*.. :D

    ReplyDelete
  14. asswrwb...heheheh..untunglah selama ini sepatu sy jarang bau..(krn sy ga pernah menciumnya...hueheh)entahlah kl menurut org lain..xixi..huacting!

    ReplyDelete
  15. duLu waktu masih sekoLah emang suka begono, suka baju jempoL :D
    haL itu saya siasati dengan menggunakan bedak tabur aja, tapi yah gitu deh kaos kaki kudu sering2 di ganti. sekarang sih udah ndak bau jempoL Lagi.

    boLeh juga tips untuk menyerap keLembaban sepatu, sebab kaLo untuk sepatu2 yang jarang di pakai dan jadi Lembab bisa merusak bagian tapak sepatu jadi pecah2.

    ReplyDelete
  16. pict sepatunya keren lho....hehheh (serius.com)

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails