Saturday, November 14, 2009

Venus

[ jalur fiksi ]

Konon, perempuan termotivasi ketika dihargai. Sedangkan laki-laki saat dibutuhkan.
Gw sendiri ngalamin hal pertama dan sekaligus membuktikan asumsi kedua.

Dua tahun lalu, gw pindah kerja. Semua serba baru. Lantaran, dari kuliah hingga pekerjaan pertama, gw habiskan di Surabaya. Jadi orang kantoran perusahaan konsultan manajemen, sesuai jurusan gelar sarjana.

Lalu terbang ke Jakarta untuk karier anyar: reporter berita di TV swasta.

Gw jabanin aja, meski tetep pake perhitungan. Satu, dari sewaktu kuliah, gw udah demen nulis dan sedikit pengalaman jurnalistik.

Kedua, deal dengan orang HRD, gw ditempatkan di desk ekonomi. Artinya, masih nyambung lah.

"Tapi, saya tidak tahu mbaknya ditugaskan di sub-desk mana. Makro, perbankan, bursa saham, investasi, feature ekonomi atau yang lain tergantung redaktur masing-masing.

Juga hasil pelatihan in-house kami," kata si bos HRD, lewat telepon ketika mengabarkan hasil rekruitmen final.

Gw tetep jabanin. Gw yakin mampu adaptasi ngerjain sesuatu yang baru. Toh punya bekal dan teman-teman.

Tiga bulan pertama hingga tembus setengah tahun bisa dilalui dengan mulus. Jika ada sedikit aral, ah itu biasa.

Masalah muncul ketika ada rolling untuk angkatan gw. Sebelumnya floating alias tidak ada spesialisasi berita. Gw sendiri misalnya, hari ini disuruh ke KPK, minggu depan bisa disuruh ngepos di DPR, lain hari liputan acara Kehutanan, besoknya bisa digeser ke DPR.

Hasil rolling lantas membagi per seksi. Untungnya, gw masih di desk ekonomi. Tapinya, kebagian liputan kementerian energi, dan BUMN.

Keduanya asing banget buat gw. Pernah sesekali liputan bareng kameraman, itupun seminar ini itu. Gw terus terang ga ngikutin isu sektor energi dan BUMN. Sedangkan jika ngepos di kementerian tertentu, mesti ngikutin isu.

Sekali lagi, keyakinan ama adaptasi yang ngebantu gw. Mungkin hanya butuh sebulanan, udah bisa bikin gw tune-in sedikit demi sedikit dengan isu energi. Apalagi yang lagi santer waktu itu soal naik enggaknya BBM. Bisalah ngikutin sana sini.

Lain perkara buat isu energi lainnya. Kayak tambang batu bara, timah, nikel, emas, apalagi minyak gas. Gw totally blank!!

"Thermal coal, IUP, PKP2B, average selling price, DMO, troy ounce, overburden removal, ekuivalen barel minyak per hari, boepd, bod, mmbtu, mmscfd, ... ... ..."

Apalagi jika sudah disuruh cover perusahaan tambang. Gw makin mesti bikin riset dadakan. Paling nggak, tanya kanan kiri. Lebih ribet lagi perusahaan tambang yang emiten alias Tbk.

Omi
Salah satu tempat gw tanya ABCnya sektor energi adalah Omi. Gw manggilnya mas Omi. Sebenarnya ada huruf R didepannya, Romi. Tapi entah entah mengapa anak-anak memanggilnya 'Omi', toh dia pun menoleh.

Tak tahu juga gw lebih banyak bertanya pada dia dibanding dengan yang lain. Dari agenda liputan, nama narasumber dan jabatan juga nomer-nomer kontak.

Salah satu alasannya, mungkin karena dia terkesan open. Ga jual mahal, ga pelit dan segera ngejawab yang gw tanyain. Juga, bakal bilang terus terang kalo dianya nggak begitu ngerti tentang satu dua hal yang gw tanyain. Alias, ga jaim.

Satu lagi, "Kalo didekat mas Omi, ngerasa nyaman aja," kata satu orang teman cewek. Gw amini tuh testimoni. Dengan diam-diam, dalam hati saja.

Frekuensi komunikasi gw dengan mas Omi sedikit makin sering setelah gw juga mesti nulis untuk versi online.

Dia paham arah yang gw tanyain atau bahkan yang gw debat. Mungkin dia bisa lihat gabungan kebingungan dan karakter keras kepala di mata gw.

Sekali dua kali, untuk nggak nyebut sering, dia ngusulin angle yang bisa gw ambil. Terutama kalo gw mulai panikan, karena redaktur juga panikan. Hufftttt

Bo'ong
Hari ke hari, kami sering ketemu. Di liputan. Lalu disambung di telepon. Dari situ, bersambung lagi di obrolan esok paginya.

Begitu seterusnya.

Sampai satu ketika, gw berbohong pada mas Omi.

"Pacarmu di Jakarta juga?" tanyanya tiba-tiba di parkiran basement. Ada semburat aneh di matanya, keknya dia penasaran tentang gw.

Sebelumnya, kami ngobrolin waktu luang masing-masing di akhir pekan, sabtu minggu.

Dia menghabiskannya dengan istri dan si junior, gw baca buku di kamar kos. Plus nonton kartun dan tidur. Menjelang umur seperempat abad, gw jomblo hehehe.

"Ada deh," jawab gw, ngeles.

"Yaelah, kalo kamu di kos mulu. Kapan ketemuannya? Emang dia anak media juga?"

"Dia di sini juga kok. Sama-sama sibuk," kata gw, mengerling ke kanan atas. Bo'ong!

"Minggu juga ga jalan bareng?"

"Capek, mas! Mending tidur!" jawabku sambil membuang muka. Obrolan pun berakhir.

+++
Denger ga seh!
Gw lupa harinya. Tapi masih inget mas Omi nelpon ke Samsung gw malem-malem ketika gw masih di kantor, jelang pulang. Kira-kira jam 9 malem.

Dia nanyain besok gw kemana dan ngerjain apa hari ini. Bingung, mas. Boss belum bilang apa-apa, jawab gw.

"Ya udah, paginya sarapan aja ama gw. Siangnya makan siang bareng. Sore juga sekalian...," gombalnya.

Ini bukan yang pertama kali dia ngegombal. Gw dah terbiasa, seharusnya sih.

"Udah berapa cewek yang kamu bilangin begitu mas?" tanya gw bercanda.

"Baru kamu. Sumpeh deh!"

"Pacar-pacarmu dulu yang juga reporter?" ada nada cemburu di ujung tanya gw.

"Gue blom pernah pacaran ama anak media!" jawabnya disambung dengan terkekeh.

"Kalo yang satu ini gimana, yang lagi kamu ajak ngomong inih?" tanya gw spontan abis.

"Apaan??"

"Ya udah kalo ga denger..." ketusku.

Dia seharusnya denger apa yang gw bilang. Gw yakin dia denger apa yang gw bilang. Gw berharap dia denger apa yang gw bilang. Damn, gw jatuh cinta!

+++

Hari-hari berikutnya mengalir seperti biasa. Liputan, ngantor, pulang, tidur.
Gw masih sms, YM-an ama mas Omi. Nelpon kadang kala, kalo dia nggak ngejawab pesan pendek gw.

Dia sendiri, gw itung-itung makin sering nelpon. Basa-basinya, 'kabar baek sista?' Atau 'mane aja loe?'

Satu malem, setelah siangnya gw dan dia liputan bareng di PP, dia nelpon lagi. Lumayan lama ngobrolin ABC, tapi pelan mulai menjurus.

Di ujung kalimat, dia menyisipkan 'say', 'cin' atau apalah gombalan lainnya.

"Gw tutup telponnya kalo masih bilang begituan!" ketus gw.

"Napa sehhh?" tawarnya.

Sekali lagi, spontan gw meletus. Didorong sesak dari hati, meluncur di bibir.

"Gw nggak mau ngerusak rumah tanggamu!"

Sumpah. Gw nggak tahu dari mana pilihan kata itu. Bisa aja gw pilih kalimat yang lebih halus. Sudah telanjur, toh gw juga lega.

+++

Gw mulai jaga jarak meski dia masih kontak. Kadang gw jawab, seringkali gw diemin.
Sampai-sampai dua minggu lebih, dering HP gw cuekin. Auk!

Pernah sih, gw sengaja telpon dia. Gara-garanya, temen kantor butuh banget nomer HP narasumber.

Mungkin karena posisi hari sabtu, temen-temen yang gw tanyain, nggak nyahut. Bisa juga karena emang nggak punya, si narsum emang jarang eksis.

Gw akhirnya telpon mas Omi. Dia ternyata punya dan mengirimkannya via SMS.

Ketika hari senin, dia nanyain apakah si narsum mau ngangkat telepon. Gw jawab pendek-pendek.

"Auk, bukan gw yang nelpon. Anak baru!" jawab gw tanpa menoleh. Mas Omi nanya lagi, gw diemin.

Dua minggu berikutnya, bahkan ketika dia nanyain nomer kontak narsum yang sama, gw ga jawab. Katanya, ga sengaja menghapus nomer HP si narasumber. Jahat ya gw? Hhmmmm....

+++

Mungkin, perempuan kayak gw seperti yang digambarin sebagai analogi Venus- Mars. Kalo enggak salah kutip seh...

Gw terlalu tersanjung, untuk tidak bilang terbuai, merasa dihargai ketika masih baru liputan di sektor energi.
Pertanyaan-pertanyaan gw dijawabnya, disela waktunya mengejar deadline.

Di sisi dia, mungkin saja dia termotivasi, untuk tidak bilang GR, ketika gw butuh bantuannya. Berandai-andai menjalin hubungan rahasia dengan gw. Fiuuuhhhh....

Sampai sekarang, gw masih mendiamkannya. Ucapan selamat ulang tahun dari dia di wall FB, awal Mei lalu, malah gw jawab dengan omelan via whatsapp.

Gara-gara dia, temen-temen gw ngoceh minta traktiran. Biasa memang, tapi gw ngamuk.
"Gw nggak suka kamu pake nulis di wall. Gw nggak suka kamu ngelibatin orang lain!"

Mas Omi sudah minta maaf, tapi gw cuekin. Dia juga bilang kalo sayang ama gw. Gw tetep bergeming.

Sampai sekarang.
+++
2009-11-14 Dari obrolan berseri: @Harmoni, Kebon Sirih, Gandaria.
+++

4 comments:

  1. Replies
    1. Hahaha ... [ tutup muka, tiarap, bendera putih ] +_+

      Delete
  2. venus..?
    jadi kepikiran masa lalu
    aku sering memanggil samwan dengan sebutan itu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kepikiran masa lalu... ? bisa jadi postingan panjang tuh di blog, hahahaha. Trims mas Rawins atas kunjungannya. Salam

      Delete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails