Saturday, August 15, 2015

Lari. Gw mulai kenal lari yg terjadwal sejak 2002, sebelumnya ya cuma pas pelajaran olahraga yang seminggu sekali.  

Medio 2000an, gw sering sakit. Ringan sih kayak flu, sakit kepala dan kliyengan gegara kurang darah. Kalau lagi flu+pilek+batuk, butuh 3 minggu, pernah sebulan utk sembuh. Padahal saudara/ kawan hanya perlu 3-7 hari.

 Something wrong. Ada yg salah di gw, itu yg gw rasain. Gw curiga daya tahan gw jebol, itu yg keknya bikin mudah sakit. Senada, gw baca dr majalah Men's Health loakan, kalau gejala kek gitu gw mesti nguatin daya tahan. 

Caranya? Makan yang banyak. Lha gw waktu itu kurus, 50 kg karena nafsu makan dikit. Ya tetep olahraga! Gitu advisnya, separo merentah sih :D (yg terakhir ini gw baca dr Intisari). 

Dan olah raga yang murah adalah lari. Dan gw lari seminggu sekali, lalu dosisnya nambah jadi 2-3 kali. Di mana? Parkir barat GSP UGM, n jaman segitu yg lari msh jarang. 

Oya, jangan tanya: ada nggak cewek yg lari pake hotpant atau nana gemes kek sekarang!?Itu 13-15 tahun yg lalu coy, celana lari masih pada sedengkul pas. Ga lebih tinggi lagi :) 

 Eh fokus fokussss... butuh waktu 3 bulan buat gw mulai ngerasain efeknya. berat badan merangkak naik jadi 52kg, pusing di kepala masih mampir sih tapi lebih jarang. 

 Masuk bulan ke-5, ketika musim flu (peralihan kemarau ke hujan) gw ga kena. Hanya sempet bersin-bersin. Berat badan nembus 53,5k, masih di bawah berat badan ideal yang 57-63kg jika diiitung pakai rumus BMI. 

 Rokok gimana? Waktu itu masih lanjut. Gw kasih tau ya. Pualing enak itu memang: habis lari, minum air putih/teh manis anget, mandi, sejam kemudian makan dan kelar itu: klepas-klepus dg Gudang Garam Surya Pro atau Dji Sam Soe! 

 Kalau elu nggak doyan lari atau nggak merokok, pokoknya nggak ngelakuin salah satunya atau malah nggak dua-duanya, nggak usah debat soal kenikmatan yg satu ini deh. :D #sikap #saatitusih 

 Kini, belasan tahun kemudian, alhamdulillah gw masih lari yang terjadwal. Kalau nggak di deket rumah,di treadmill kantor atau GBK Senayan. 

 Dan sudah setahun ini flu berat gak mampir. Padahal duluuu bisa tiap 4 bulan sekali. 

Ketika temen sebaya gw mulai ngeluhin capek naik tangga meski cuman 1-2 lantai, gw enteng aja. 

 Ketika nafas temen gw sampe bunyi ketika jalan kaki 300m dr kantor ke mesjid pas jumatan, gw kagak.

 Ketika temen masih merokok, gw sudah berhenti di akhir 2013 lalu. 

 Oya, bagi gw lari itu seperti yg alamin: bukan gaya hidup, bukan ikutan trend. Tapi panggilan jiwa.

 Haiyya... keknya lebay tp itu gw rasain bener-bener. Dulu gw lari kan berawal dari kondisi tubuh yang ga sehat, n gw ngelakuin demi gw sendiri. 

 Kalau gw ngandalin obat atau nguntal vitamin C atau suplemen cem-macem, koknya nggak asik hehehe. Nggak ada keringatnya coy, nggak sexy :D 

Kini, pelan-pelan, bini gw tertarik mulai lari. Padahal gw blas nggak pernah ngajak. Gw kalau lari pagi hanya pamit dg cipika-cipiki bini anak laki gw yg masih kelonan :). Nggak pernah bilang: ayo lari! 

 Sengaja? Iya. Karena gw tahu banget, susah banget NGAJAK orang lain lari. Makin diajak makin susah. Gw ga tau teorinya sih. Pokoknya, kalau kita melakukan aktivitas yang menyenangkan, tanpa kita ngajak pun doi pelan-pelan tertarik. SHOW IT, DON'T TELL! 

 Dan bener, bini gw tiba-tiba pengen ikut. Gw ajarin prosesnya dari adaptasi dulu: jalan kaki, kombinasi jalan-lari dst. 

 Gw pernah diskusi'in efek lari ke bini? Nggak. Sengaja sih. 

 Sependek yg gw tahu. Kalau orang sudah enjoy dg yang dilakuin, pasti akan cari tahu lebih detail yg dia lakuin. 

Bini gw pun googling-googling sendiri ttg efek positif dari lari. Apakah karena dia pengen tau teori kesehatan dr lari? Bukan. Tapi sebaliknya. Dia googling karena penasaran: setelah bbrp minggu jalan-lari, dia ngerasain ga gampang pusing dan badan entengan.

 Artinya, dia ngerasaain/ngalamin efek enaknya lari dulu dan setelah itu baru googling.

 Beda kalau sibuk googling dulu, ngumpulin teori tapi larinya entah kapan. Yang ginian, biasanya ga bakal mulai lari2 :D #elukaliye 

 Kini, meski nggak serutin gw, bini tetep olahraga sore di sela kerjaannya yang bejibun :| 

 Nah, elu umur 20-30-40? Mulai kecapekan kalau jalan kaki, naik tangga, nggendong ponakan atau anak, gampang pusing? Saatnya mulai nguatin daya tahan.

 Pakai apa? Pilihan ada di elu: sibuk googling cari tahu ini-itu, nggelegek kratingdeng, hemapiton atau nguntal multivitamin yg iklannya hilir mudik ga abis-abis! 

 Terserah elu. 

 #justdoit #nothingisimpossibel

Inung Gunarba | Dikirim dari BlackBerry Q10 saya.

1 comment:

  1. Mantab pol pak Inung. Lari konsisten sampai 15 thn, jelas bukan cuma ikut tren aja. Bener2 pelari asli dah hahaha.. tulisan2nya jg berfaedah banget hahaha.. terus lari pak, saya sorakin dari blkg hehehe

    NB: nama saya wendy, pake anonymous soalnya ndak tau caranya komen pakai account google. Pdhal dulu bisa. Pas itu lg nyari training plan 5k. Skrg nyari training plan 10k hehehe

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails